East Java trip #2: Bromo, one of the best sunrise experiences

Kelar dari Museum Angkut, kami balik ke Malang buat lanjut ke trip selanjutnya yaitu ke Bromo. Di Malang kami keliling keliling buat nyari bakso bakar yang jadi ciri khas Malang. Bingung juga mau nyoba yang mana, akhirnya kita pilih Bakso Bakar Trowulan atas rekomendasi temen kami, Echi. Kata dia bakso ini deket rumah mertuanya dan paling enak diantara bakso bakar lain. Ya udah deh kita percaya aja sama akamsi *anak kampung sini* hehehee. Lewat petunjuk Google Maps, akhirnya nyampe juga lokasinya agak suah sih kerana di daerah perumahan. Ternyata bener, rasanya enak bangeettttssss. Kita pilih yang ukuran paling gede jadi bisa dimakan berdua biar romantis hemat.

Kenyang makan kami menuju alun-alun buat mepo ke Bromo. Oh ya ke Bromo ini gw ikut open trip, soalnya kan berdua dan yang penting sih biar nyaman aja, tinggal naek jeep, langsung cuss ke Bromo gak perlu ribet. Lagian beda harga sama ama ngeteng juga kalo diitung itung gak beda jauh. Open trip Bromo ini bakal ngunjungin beberapa spot diantaranya Sunrise Bromo Pananjakan, Bukit Cinta, Kawah Bromo, Kawah Widodaren,Β Pasir Berbisik dan Bukit Teletubies. Ada juga yang ke Air terjun Madakaripura atau Coban Rondo, cuma kami gak ke air terjun.

Kami gak pake nginep di homestay dulu soalnya berangkat jam 11 malem dari alun alun Malang. Sambil nunggu jam 11, kami nunmpang nge-charge dulu di McD Sarinah Malang yang tinggal jalan kaki doang ke alun alun. Dari pada nunggu di taman coba, agak serem ya kalo tetiba ada Satpol PP terus kita diciduk dikira pasangan asusila :D. Nunggu di McD sambil sekalian nunggu yang mau ngambil motor juga. Sebenernya sih harusnya dikembaliinnya besok, tapi kan kita mau terus lanjut lagi.

Jam 11 malem kita kumpul buat pembagian jeep. Satu jeep diisi 6 orang dan katanya sih bisa diisi sampe 10 orang yang artinya 4 orang lagi harus duduk di atas. Gilak, gak kebayang dinginnya gimana. Brrrrhhhhh. Di jeep ini isinya pasangan semua dongs. Yang satu suami istri yang satunya lagi tunangan. Terus gw ama Yuzha apa dong? Ya anggap aja kita juga sedang in relationsh*t LoL.

Sekitar jam 3 an akhirnya kita nyampe juga di Bromo. Bromo udah kek pasar, rameeee banget. Sambil nunggu naik gw pesen kopi dulu buat ngangetin badan. Dingginn bangeettt. Untuk gw bawa sarung tangan. Sekitar jam 4an kami lanjut naik menuju spot sunrise. Di sini apalagi, udah penuh banget, mepet mepet akhirnya dapet juga spot buat liat sunrise.

Definitely, Bromo sunrise is one of the best sunrise experienes ever. Gradasi warna langit dari hitam, merah orange kuning biru sampe matahari muncul bulat sempurna. The beauty is beyond words. Thank God, the weather was clear, and it was perfect. Kalo ada kesempatan, kalian harus liat sendiri deh sunrise Bromo.

P_20160820_050642

P_20160820_053803

P_20160820_053836_BF

P_20160820_054349

P_20160820_054518_PN

P_20160820_055222

Langit makin terang dan kita turun buat lanjut explore ke spot selanjutnya, yaitu ke Bukit Cinta. Jangan tanya kenapa namanya Bukit Cinta ya, karena gw juga gak tahu dan gak mau tahu :8. Lokasinya gak jauh dari Pananjakan dan katanya sih bisa jadi lokasi alternatif buat liat sunrise kalo kalo di Pananjakan udah penuh banget. Yuzha gak ikut naik ke bukit ya udah deh gw forever alone naik ke Bukit Cinta *Zad*.

P_20160820_065347

P_20160820_065216_1

P_20160820_070727

Kelar dari Bukit Cinta, lanjut ke spot berikutnya yaitu Widodaren. Di sini lokasinya cocok banget buat setting film horror zombie apocalypse ala ala. View dari sini juga gak kalah keren folks. Kabut tebal terus sekelilingnya gunung gunung bikin suasana campur antara mistis tapi bisa romantis sih kalo kamu sama pasangan hahahaha. Puas foto foto di Widodaren, trip lanjut ke spot selanjutnya yaitu kawah Pasir Berbisik. Nah di perjalanan menuju ke sana gw nyoba duduk di atas biar dapet sensinya gitu, ngejeep di Bromo. Beneran seru banget ternyata. Kalo kalian ke sini, coba juga deh duduk di atas jeep dan rasakan sensasinya.

Hamparan pasir luas ini menjadi salah satu destinasi wajib dalam paket tur Bromo. Lokasi ini menjadi terkenal setelah dipake salah satu lokasi shooting film Pasir Berbisik yang dibintangi Dian Sastro di tahun 2001. Nah dari judul film itulah spot ini kemudian dikenal sebagai Pasir Berbisik. OK lah buat foto foto *as always*

P_20160820_074519

P_20160820_073549

P_20160820_074611

P_20160820_075116

P_20160820_081017P_20160820_081811

P_20160820_081817

P_20160820_082224_BF

P_20160820_102913

P_20160820_103313

P_20160820_103622

Spot selanjutnya ya tentunya ke Gunung Bromo. Dari parkiran ke puncak gunung lumayan jauh. Kalo kalian mau ke sini dan gak mau capek jalan, tinggal naik kuda aja yang banyak disewain. Bisa sewa untuk pp atau bisa juga sekali jalan. Soal harga, tinggal nego aja sama pemilik kuda, dinego aja shayyy, biar chincayyy!

Di kaki Gunung Bromo ini ada Pura Luru Poten yang merupakan pusat ibadah Suku Tengger yang mayoritas beragama Hindu. Mereka tinggal di daerah sekitar Gunung Bromo. Kita bisa foto foto dengan background Gunung Batok yang selalu dijadiin background trip Bromo.

Untuk naik kawah Gunung Bromo, siapin fisik yang prima ya folks. Tapi tenang, sudah ada jalur tangga kok menuju ke kawah jadi treknya gak berat berat banget lah. Gw sendiri cuma perlu kurang lebih 20 menitan bolak balik dari dari bawah ke atas dan turun lagi hehehhe. Muncak tercepat lah ya. Ya soalnya di atas cuma liat kawah doang. Oh Yuzha gak ikut naik, dia nunggu di warung. Sampe gw turun dan balik ke warung, ternyata dia belum selesai sarapan.

Spot terakhir dari tour Bromo ini adalaah Bukit Teletubies. Tahu lah ya kek gimana. Perbukitan hijau mirip di serial Teletubies.

P_20160820_111530_BF

P_20160820_111824

P_20160820_111947

P_20160820_112001

P_20160820_112212

P_20160820_112417

P_20160820_112447

Sekitar jam 11 tour selesai dan kami kembali ke Malang. Kami minta diturunin di stasiun buat naik kereta ke Surabaya. Tour selanjutnya yaitu ke Ijen Baluran mepo-nya di Stasiun Gubeng. Sama kek tour Bromo, gw juga ikut open trip. Harganya juga lumayan lah dengan fasilitas yang didapet. Dari pada ngeteng kita gak tahu jalan dan gw kan pergi sama Yuzha, kasian kalo dia dibawa ‘jarambah’ hahaha. Tiket ke Surabaya kita beruntung banget dapet kelas eksekutif cuma 30rb dari harga normal 60rb promo Tik*t.com . Lumayan dapet seat yaang recline, bisa selonjoran lah.

Lanjutan trip selanjutnya bisa dibaca di sini

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s